CURAHAN HATI IBU


Click here for Myspace Layouts

Thursday, December 9, 2010

MELAWAT MUZIUM NEGARA

Pada bulan Syawal 2010 ini bersamaan 1431H, anak-anak aku merungut kerana tidak ada program yang khusus untuk berjalan-jalan.  Suamiku masih berada di Pulau Pinang dan akan pulang keesokan harinya.  Akhirnya aku mengambil keputusan untuk membawa mereka berdua ke Muzium Negara. 


Baju Raya warna merah

Idzham dan Irfan bergaya di hari raya
Irfan yang suka bergaya

Sampai sahaja di sana, aku terlihat ada Pameran Ular di Muzium Negara.  Anakku terus sahaja menuju ke pameran tersebut.  Aku cepat-cepat menarik tangan anak-anakku dan memberitahunya agar masuk ke dalam bangunan muzium dahulu kerana Pameran Ular diadakan di luar bangunan.  Sudah hampir 15 tahun aku tidak pergi mengunjungi ke Muzium Negara dan rasanya kali terakhir aku memasukinya semasa diadakan Pameran Mumi (orang yang telah mati diawetkan untuk lebih tahan lama seperti bentuk asalnya).  Semasa di dalam muzium, anakku terlihat patung manusia hidup di zaman batu yang tinggal di gua.  Aku menceritakan sejarah manusia zaman batu, mereka tinggal di gua sebagai rumah tempat mereka berlindung dari hujan dan panas, binatang liar sehinggalah sampai ke tentera Portugis menyerang negeri  Melaka pada tahun 1511.  Terdapat juga sejarah raja-raja Melayu dan pameran pakaian, pinggan mangkuk dsbnya yang digunakan di dalam istana.


tempat peraduan raja-raja zaman dahulu

Idzham dan  Irfan sedang posing di hadapan peraduan raja zaman dahulu

Terdapat juga sejarah tentang manusia yang pertama mendarat di bulan dan pakaian apa yang boleh digunakan untuk mengelakkan tekanan udara  Sempat juga kami bergambar di situ.


Irfan dengan baju angkasa

Banyak info yang aku diperoleh tetapi masa yang begitu terhad dan anak-anakku begitu teruja untuk melihat pameran ular tidak banyak yang dapat kusampaikan kepada mereka.

Apabila aku keluar dari bangunan muzium itu, ada pertunjukan ular di atas pentas.  Terdapat 3 orang lelaki di atas pentas itu.   Mereka sedang membuat persembahan untuk mencium kepala ular tedung yang kepalanya sedang kembang.  Kelihatan seorang lelaki sedang mententeramkan ular tersebut sebelum mencium kepalanya.  Agak ngeri juga aku melihatnya, kerana jika tersalah langkah maut akibatnya.  Kemudian salah seorang  mengambil seekor ular sawa yang besar dan memberikan ular tersebut kepada seorang lelaki yang lain dan menunjukkan bagaimana ular tersebut melilit badan manusia.  Lelaki tersebut menerangkan bagaimana untuk mengelakkan agar ular tersebut tidak melilit badan manusia sepenuhnya kerana jika tidak orang tersebut akan patah tulang dan seterusnya akan menjadi makanan ular sawa.

Anakku Idzham berkesempatan mengambil gambar beberapa ekor ular di pameran tersebut.
Ular Sawa

kepala Ular Sawa



Ular dari Amerika
Bilik Ular bersama Ratu Ular (seorang perempuan Melayu yang tidak terlihat di gambar ini)
Sebelum pulang sempat juga aku dan anak-anakku bergambar dengan replika ular di pintu masuk.

Idzham dengan relika kepala ular tedung

Aku bersama anakku Irfan


Wednesday, November 24, 2010

SABAR JE LAH!


Setiap petang apabila aku pulang dari pejabat, aku akan mengambil anakku Idzham dan Irfan di sekolah agama Al-Hidayah, Taman Impian Ehsan, Selangor kerana mereka transit di situ sebelum pergi ke sekolah kebangsaan. Sebelum pulang ke rumah, aku akan mengira jumlah baju sekolah agama, samping, songkok, bekas air dll di dalam beg yang telah aku sediakan. Sejak ibuku tidak lagi tinggal bersamaku, mereka berdua terpaksa transit di sekolah agama tersebut.  Memandangkan peringkat awal mereka baru sahaja transit di situ, ada sahaja barang yang hilang, Pernah suatu ketika seluar sekolah agama Idzham telah hilang,  yang tinggal hanyalah baju sekolah agama sahaja. Baju sekolah agamanya pula ada dua pasang, jika satu seluar sekolah agama sudah hilang, bermakna satu pasang sahaja yang boleh digunakan.  Marah sungguh aku kepadanya kerana sikapnya yang tidak ambil kisah sedangkan baju adiknya,  Irfan tidak pernah hilang.  Dalam hatiku berdoa agar janganlah pula ada  barang Irfan yang hilang.  Sepanjang perjalanan pulang, di dalam kereta aku membebel memarahi anakku Idzham.  Rasa kecewa di atas sikapnya yang tidak kisah atau tidak bertanggungjawab ke  atas  pakaian mahupun barang-barang sekolahnya.

Sedang aku membebel kepada anakku Idzham, tiba-tiba aku mendapat satu idea bagaimana untuk mengelakkan agar bajunya tidak hilang lagi.   Aku memanggil Idzham supaya datang kepadaku. "Idzham, ibu nak bagit ahu kat idzham, bagaimana baju  Idzham tidak hilang lagi”.  Sambungku lagi..”Setiap kali Idzham hendak buka baju sekolah agama, letakkan di bawah kaki  dan pijak baju itu dengan kaki Idzham,  kemudian bila Idzham buka samping dan juga seluar sekolah agama  letakkan juga  di bawah kaki dan Idzham pijak sekali dengan baju tadi. Bila Idzham sudah selesai buka baju ambil dan kira kesemua baju yang Idzham pijak tadi mesti ada tiga helai iaitu baju, seluar dan samping”.  Satu persatu aku terangkan agar ia faham apa yang hendak aku sampaikan.  Aku terus menyambung lagi “Kemudian ketiga-tiga helai kesemuanya tadi itu, Idzham masukkan ke dalam beg baju yang ibu bawa  supaya tidak diambil oleh kawan-kawan Idzham”.  “Faham tak?:  kataku sambil memandang tepat ke matanya. Idzham menjawab dengan  lembut dan mungkin ada perasaan bersalah  “Faham Ibu”  Aku menyambung lagi “Selepas ini, Ibu tidak mahu lagi ada barang-barang Idzham yang hilang.  Idzham sepatutnya menjadi contoh kepada adik dan tunjukkan Idzham adalah lebih baik atau lebih hebat dari Irfan”.  Saja aku berkata sedemikian untuk memberinya motivasi untuk meningkatkan semangatnya kembali. 



Setelah mendengar jawapannya, di dalam hati aku berdoa kepada Allah  agar tidak berlaku lagi barang yang hilang di masa akan datang.   Idzham mendiamkan  diri  sahaja mendengar penjelasanku, mungkin ia boleh mempraktikkannya kelak.  Aku pernah bertanya kepada ustazah di situ,  kemungkinan seluarnya diambil oleh kawan-kawannya  yang menganggap seluar  itu milik mereka kerana masing-masing hendak cepat untuk menguruskan diri mereka masing-masing.  


Sampai sahaja di  rumah, aku menyuruh mereka mandi  dan mengambil wudhu sekali untuk bersembahyang.  Apabila masuk waktu maghrib,  Idzham akan bersembahyang bersama adiknya Irfan.  Aku pula sibuk mengemas rumah, memasak untuk menyediakan makan malam dan  sebagainya.   Setelah semuanya selesai kami akan makan malam bersama-sama.

Selepas makan malam pula, bila berkesempatan aku akan memeriksa buku latihan sekolah anak-anakku.  Dari satu buku latihan ke satu buku latihan yang lain dan aku akan menyemak setiap halaman.  Setiap kali aku menyemak ada saja kerja sekolah  Idzham yang tidak siap dan terpaksa menyuruhnya menyiapkannya di rumah.  Apabila aku menyuruh Idzham menyambung kerja sekolah yang tidak selesai,  dia mengatakan soalan tersebut diambil dari papan hitam yang ditulis oleh cikgunya pada hari itu. Dengan yang demikian, bermakna ia tidak boleh menghabiskan juga kerja-kerja sekolahnya yang tidak siap itu.  Mendengar penjelasan anakku itu, aku mula naik angin  sekali lagi,  kerana sikapnya yang tidak menyalin dahulu soalan yang ditulis di papan hitam itu.

Aku mula membebel kepada  Idzham.  Aku bertanya kenapa Idzham begitu lambat menulis soalan yang ditulis oleh guru di papan hitam. Idzham menjelaskan kepadaku, dia tidak berapa nampak tulisan di papan hitam itu. Aku pun bertanya lagi "Idzham kan sudah duduk di baris hadapan, Ibu sudah telefon guru kelas Idzham supaya  Idzham duduk di meja hadapankan!  Terpaksalah aku menalipon kawanku kerana anaknya satu kelas dengan Idzham dan meminta anaknya membacakan soalan yanga tidak sempat ditulis agar Idzham dapat menyelesaikan kerja sekolahnya.  Bila kerap sangat talipon kawanku itu, aku merasa malu sendiri kerana kelemahan anakku menyiapkan kerja.   Akhir sekali  aku memberikan satu lagi cadangan iaitu setiap kali gurunya menulis soalan di papan hitam, Idzham hendaklah menyalin soalan yang tidak sempat dijawab ke dalam buku nota.  Apabila balik dari sekolah, Idzham bolehlah meneruskan kerja sekolah yang tidak selesai itu.  Setakat ini cadangan itu nampaknya membuahkan hasil walaupun masih lagi ada lagi kerja sekolahnya yang tidak siap.


Akhrnya aku membuat keputusan akan membawa Idzham ke kedai cermin mata, kemungkinan matanya mungkin rabun ataupun silau sepertiku.   Semasa aku hendak pulang dari membeli barang keperluan di Econsave, Balakong, aku singgah sekejap di kedai cermin mata di dalam bangunan itu  juga dan memaklumkan kepada penjual itu supaya memeriksa mata anakku Idzham.  Setelah pemeriksaan selesai, penjual itu memaklumkan kepadaku yang Idzham memang mempunyai masalah silau yang begitu tinggi, masalah yang sama yang ku hadapi juga.


Setelah mendapat nasihat daripadanya, aku pun membuat keputusan untuk membuat cermin mata untuk Idzham.  Setelah memilih bingkai yang sesuai dengan mukanya, penjual itu memaklumkan kepadaku harga cermin mata tersebut bernilai RM290.00 setelah diambil kira kos bingkai dan power cermin mata.  Aduh! mahalnya...tetapi aku nekad dan berharap agar Idzham dapat membuat kerja sekolahnya dengan harapan tidak ada lagi perkataan tidak siap!  dari gurunya di dalam buku latihan.  dan Idzham dapat menulis soalan dengan cepat, selesa dan terang. Cermin mata itu aku ikat dengan tali yang diberi oleh penjual itu agar tidak hilang.  Malangnya tidak sampai dua bulan Idzham menggunakannya, cermin mata tersebut telah pun hilang. Idzham....Idzham....itu sahaja yang boleh aku katakan...sabar je lah...


Idzham memaikai cermin mata baru

Thursday, November 4, 2010

GALERI IDZHAM

Semasa berusia 7 bulan

Baru belajar meniarap - atas katil.

Semasa berumur 6 tahun - untuk pendaftaran sekolah darjah 1.



Bermain basikal baru di dalam rumah (Sebab rumah di Tingkat 3)

Di pagi hari raya

Semasa melawat Muzium Tentera Udara di Sungai Besi  (Pemandangan di dalam kapal terbang lama)
Posing selepas mandi di waktu pagi

Berehat selepas bermain kereta kontrol

gambar diambil selepas berjogging di Tasik Permaisuri

Friday, June 11, 2010

Solat Dhuha

Pada tarikh 5 Jun bersamaan hari Sabtu, aku telah ditugaskan sebagai urusetia untuk menerima manuskrip Bahasa Arab Tahun 5 dari penulis luar untuk kegunaan sekolah bagi tahun 2012. Hari itu merupakan hari akhir penulis menyerahkan contoh manuskrip mereka kepada Bahagian Buku Teks, Dewan Bahasa dan Pustaka. Kebetulan pula kedua-dua anakku tidak bersekolah pada hari itu.
Pada pagi itu, aku pun bangun seperti biasa. Selepas sembahyang subuh, aku pun menggerakkan anak-anakku. Mereka bertanya kepadaku kenapa aku bekerja padai hari tersebut. Aku pun menerangkan kepada mereka, ini adalah tugas yang perlu aku lakukan. Kedua-duanya mula merengek dan memujukku supaya membawa mereka bersama. Memikirkan pada hari tersebut, mungkin aku pun tidak sesibuk mana, aku pun akhirnya membawa mereka ke pejabat.
Bergegas kedua-duanya bangun dan terus mandi. Gembiranya hati mereka mengikutku ke pejabat. Semasa mereka sedang mandi, aku pun sibuk mengemas tempat tidur mereka. Selepas mandi anakku yang sulung pun sembahyang subuh. Sementara menanti aku berkemas dan membersihkan apa yang sepatutnya jam sudah menunjukkan pukul 7.30 pagi. Tiba-tiba anakku Mohd Idzham pun berkata kepadaku "Ibu, saya sembahyang dhuha dulu ya". Alahai...sayu pula hatiku mendengar ia hendak sembahyang dhuha. Sedangkan aku pun sehingga kini belum pernah sembahyang sunat dhuha. Aku pun mengangguk kepala kepadanya tanda setuju.
Pada hari itu, segala keperluan untuk makan minum telah pun disediakan kerana petugas dan penyemak manuskrip semuanya hadir. Tepat jam 8.00 pagi aku pun bertolak ke Dewan Bahasa dan Pustaka, dan sampai lebih kurang jam 8.30 pagi kerana jalan lengang sahaja.

Monday, June 7, 2010

BERIADAH DI TASIK PERMAISURI, BANDAR TUN RAZAK

Anak-anakku berdua cukup suka pergi di Taman Tasik Permaisuri, di Bandar Tun Razak, Kuala Lumpur.  Kami sering ke sana apabila hujung minggu, itupun jika tidak hari hujan dan aku berkelapangan untuk membawa mereka ke sana.  Tempat permainannya agak besar, dan tidak perlu berebut-rebut untuk bermain dengan peralatan di situ.  Aku juga suka pergi ke sana kerana ada jualan buah sengkuang yang dipotong nipis kemudian di atasnya diletakkan sos merah, kemudian ditabur dengan kacang tumbuk. 
Apabila sampai sahaja di sana, pasti aku akan membelinya dan anak-anakku pula suka membeli ais krim.  Setelah selesai makan, barulah anak-anakku pergi bermain-main di sekitar taman itu.  Sekiranya aku memakai pakaian yang bersesuaian untuk berjogging aku akan berjoging dahulu bersama mereka sebelum mereka bermain-main.
Memandangkan cerita kehilangan budak akhir-akhir ini kerap benar keluar dalam surat khabar, sebagai seorang ibu, menyebabkan aku menjadi takut untuk membiarkan anak-anakku bermain sendirian.  Mataku akan sentiasa mengekori di mana anak-anakku bermain.  Kadang kala rasa letih juga dan pening kepalaku kerana mataku asyik mengikuti mereka sepanjang masa.  Jika kelibat mereka tidak kelihatan, mataku mula melilau mencari mereka.  Mulalah aku mencari warna baju yang dipakai oleh anak-anakku untuk memudahkan aku mengesannya.
Apabila jam hampir menunjukkan pukul 7.00 malam, aku memberi isyarat kepada anak-anakku untuk pulang.  Kadang kala mereka membantah juga kerana tidak puas bermain, semasa kami sampai di taman itu pun sudah pukul 5.30 petang.  Setelah puas ku pujuk akhirnya mereka pun ikut juga akhirnya....

Wednesday, June 2, 2010

PLAY STATION 3

Adikku yang kelima baru sahaja balik bercuti dari Australia bersama keluarganya. Setiap kali dia pergi ke mana-mana pasti ada saja ole-oleh yang akan diberikan kepada ibu dan kami adik beradik ataupun kepada anak-anak buahnya. Pada  suatu hari, aku pergi ke rumahnya di Bandar Tun Hussain Onn setelah isterinya menghubungiku agar datang ke rumah kerana ada ole-ole untuk kami.


Kebetulan hari itu adalah hari Sabtu. Selesai sahaja aku menyelesaikan kerja-kerja rumah yang sepatutnya aku buat semasa bercuti aku pun pergi ke rumah adikku bersama ibu dan anak-anakku. Sampai di sana, adik-adikku yang lain telah pun sampai lebih awal.

Sampai sahaja di sana, anak-anak adikku sibuk bermain permainan yang menggunakan Play Station 3 yang baru sahaja di beli di Australia.  Apabila anak-anakku melihat permainan yang baru itu, terus duduk dan bermain bersama-sama.  Apabila tiba aku hendak pulang, aku pun menyuruh anak-anakku berhenti.  Malangnya anakku Idzham tidak mahu pulang kerana belum puas lagi bermain.  Aku pun maklum bukan dia seorang kerana ia hanya dapat melihat sahaja, kerana anak adik aku yang menggunakannya.  Barang barulah katakan, anaknya pun belum puas untuk menggunakannya.

Puas aku mengajaknya pulang.  Idzham menunjukkan rasa tidak puas hatinya dengan menangis dan cuba membuat perangai yang menyakitkan hatiku.  Suamiku tidak mengikutku kerana ada urusannya yang tersendiri.  Aku memang tidak mahu membeli Play Station kerana dengan adanya benda itu akan maenyebabkan anak-anakku asyik bermain.   Sedangkan permainan di komputer pun mereka boleh asyik, apatah lagi jika ada Play Station. Tiba-tiba tersentuh rasa hatiku atas sikap anakku yang mula memberontak.

Aku terus pergi ke keretaku bersama anakku yang kedua dan meninggalkan anakku Idzham yang sedang menangis.  Apabila aku masuk sahaja di keretaku, kelihatan dari jauh anakku Idzham menuju ke arah keretaku dan ia masih lagi menangis.  Apabila Idzham masuk sahaja ke dalam keretaku, aku mula memarahinya kerana bersikap demikian depan orang lain.  Sehinggakan aku berkata kepadanya "Jika Idzham tidak mahu lagi bersama ibu, Idzham tinggallah dengan Pak Itam"  Pak Itam adalah gelaran kepada adikku, walaupun kulitnya gelap tetapi rezekinya terang.  Adikku merupakan antara kami yang paling berjaya kerana bekerja di Petronas dan mempunyai status yang baik dan gajinya pun belasan ribu ringgit berbanding dengan kami yang hanya bekerja kerajaan.

Aku terus lagi membebel dan berkata "Ibu orang susah, ibu tidak mampu untuk membelinya".  Tiba-tiba aku berasa sangat sedih dan menangis sepuas-puas hatiku sambil memandu kereta menuju ke rumahku.  Kedua-duanya diam sahaja.  Aku berkata lagi "Nanti bila sampai di rumah ibu akan masukkan baju Idzham ke dalam beg dan ibu hantar Idzham ke rumah Pak Itam".  

Sampai sahaja di rumah, aku terus mengambil beg dan memasukkan semua baju-baju Idzham ke dalam beg.  Tiba-tiba anakku Irfan memegang tanganku dan memohon ampun dan maaf sambil berkata "Ibu, ampunkan dosa saya,  Saya sayangkan ibu, saya tidak mahu ibu hantar abang ke rumah Pak Itam".  Terkedu aku bila anakku Irfan berkata demikian, sedangkan abangnya hanya menangis sahaja.  Dua tiga kali Irfan meminta maaf kepadaku.   Aku menjawab "Abang Idzham pun tak kisah, kenapa adik yang minta maaf".

Tiba-tiba anakku Irfan terus menarik tangan abangnya Idzham dan mengambil tangannya dan meletakkan tangan Idzham ke tanganku sambil berkata "Abang minta maaflah dengan ibu, saya tidak mahu abang tinggal dengan Pak Itam."  Abangnya menangis sambil berkata dengan suara yang tersangkut-sangkut  "Ibu, maafkan saya ibu, saya sayang ibu."  Air mataku semakin banyak mengalir keluar kerana terharu dan juga sikap anakku Irfan yang tidak aku jangka boleh bersikap demikian.

Aku terus berkata "Ibu maafkan Idzham, tapi ibu tidak suka cara Idzham itu semasa ibu mengajak Idzham balik rumah.  Harap jangan buat begitu lagi".  Aku peluk dan cium muka anak-anakku berdua...

Tuesday, May 18, 2010

MUSLIM ATAU MELAYU?

Setiap pagi sebelum anak-anakku pergi ke sekolah agama, aku akan menyediakan sarapan untuk mereka dan selebihnya akan mereka bawa bekalan.  Setelah aku selesai sembahyang subuh, aku akan menggerakkan anak-anakku bangun untuk pergi mandi.  Selalunya yang akan bangun dahulu ialah Muhammad Idzham, maklum saja abanglah katakan.  Adiknya Muhammad Irfan pula terus bangun tetapi  tidur semula di katilku sementara menunggu abangnya mandi di bilikku.  Sudah berapa kali aku menyuruhnya mandi di bilik mandi yang tengah, tetapi ia agak penakut sedikit dan tidak mahu mandi di tempat yang jauh dari abangnya. 
Sementara Idzham mandi, aku akan mengemas bilik tidurku, kemudian aku akan menyusun bantal dan melipat selimut mereka.  Walaupun rumahku mempunyak tiga bilik, tetapi anakku lebih senang tidur di ruang tamu kerana sejuk sedikit.  Selepas itu aku pun melipat tilam mereka kepada dua dan mengangkatnya ke bilik tidur mereka dan meletakkannya di atas katil (double dakker).  Kemudian baru aku mengangkat bantal dan selimut mereka pula untuk disimpan di bilik yang sama.  Memang agak memenatkan tetapi tugas tetap tugas yang perlu dilakukan setiap pagi.
Kemudian aku pun pergi ke dapur membuat sarapan yang cepat dan ringkas.  Kadang kala aku hanya membuat roti telur sahaja dan airnya pula milo kosong tanpa susu.  Kadang kala aku lebih suka goreng nuget (Ramli Burger - tempura).  Nugget itu aku letakkan di atas sekeping roti kemudian di atasnya aku letakkan  maiyones dan tomato sos, kemudian aku lipatkan dua roti tersebut.  Maka jadilah burger nugget.
Air milo kosong tadi aku masukkan ke dalam bekas air untuk mereka bawa ke sekolah nanti.  Bakinya aku tuangkan ke dalam gelas mereka.
Setelah anak-anakku mandi, mulut aku mulalah bising menyuruh mereka memakai baju dengan cepat kerana biasanya selepas mandi kedua-dua anakku suka duduk termenung sambil duduk di atas sofa.  Setelah mereka selesai memakai baju sekolah agama lengkap bersampin, aku akan menyuruh mereka sembahyang subuh dahulu. Alhamdulillah kedua-dua anakku boleh bersembahyang subuh walaupun kedua-duanya baru berumur 9 tahun dan 7 tahun.  Cuma adiknya belum pandai lagi untuk menghafal doa qunut.  Bagi memahirkannya kadang kala apabila aku sempat melihatnya sedang mengangkat tangan untuk membaca doa qunut, aku sendiri membacanya dengan kuat doa qunut disebelahnya supaya ia mengikutnya bersama-sama bacaan doa qunutku.  Mungkin kerana masa itu emas, mana yang kufikirkan baik aku buatkan juga agar anakku menjadi anak yang soleh...amin.  "Ya Allah, makbulkanlah doa hambamu ini."   Setiap pagi aku berdoa supaya doaku diperkenankan oleh Allah s.w.t.
Setelah mereka selesai sembahyang, aku menyuruh mereka duduk di meja makan untuk sarapan pagi.  Sementara anak-anakku bersarapan, aku menyiap diriku pula.  Sedang aku tengah terfikir-fikir baju mana yang akan aku pakai, terdengar perbualan mereka tentang najis dan anjing.  Aku biarkan sahaja apa yang sedang mereka bincangkan. 
Tiba-tiba terdengar adiknya menangis dan menuju ke arah bilikku.  "Ibu, abang pukul muka saya"  Kelihatan air matanya jatuh melimpah ruah di mukanya. "Sakit" sambungnya lagi.  Kebetulan di mukanya memang luka kerana dibaling batu oleh abangnya semalam semasa mandi di Sungai Tekala, di Ulu Langat.  Petang semalam baru sahaja pergi Klinik Kita di Cheras Perdana, dan doktor telah menampalkannya dengan kertas gam supaya kulitnya yang terkoyak itu bercantum semula.  Darahku mula menyirap dan terus menampar muka abangnya.  Dalam masa yang sama tiba-tiba aku teringat yang aku telah berjanji kepada diriku sendiri untuk menjadi orang yang sabar dan tidak panas baran.  Sememangnya aku seorang yang garang terhadap anak-anak dan juga seorang pemarah.  Jadi aku menahan tanganku yang hampir menyinggah di pipi anakku Idzham dengan hanya menamparnya secara perlahan agar tidak menyakitkan mukanya kerana aku lebih suka anak-anakku pergi ke sekolah dalam keadaan yang gembira dan lapang dada.
Lantas aku menarik tangan Idzham masuk ke bilik dan terus menuju ke Irfan.  Aku menyuruh Idzham meminta maaf atas apa yang berlaku.  Kemudian kedua-duanya pun berbaik kembali.
Aku pun bertanya apa puncanya pergaduhan tadi.  Abangnya memberitahu orang muslim tidak boleh memegang anjing kerana ia najis.  Adiknya pula berkata orang melayu tidak boleh memegang anjing kerana anjing itu najis. Hanya kerana perbezaan orang muslim dan orang melayu menyebabkan kedua-duanya bergaduh untuk menegakkan kebenaran masing-masing.  Kemudian aku menerangkan kepada mereka, orang melayu tidak semestinya orang muslim.  Lebih-lebih lagi di zaman sekarang sudah ada pula orang melayu kristian.  Akhirnya kedua-duanya diam mendengar peneranganku.  Subhanallah......

Monday, April 26, 2010

PERMATA KALBU YANG DITUNGGU...

Anakku Muhammad Idzham,


video


Kaulah cahaya permata bonda yang pertama.  Idzham, kau telah dilahirkan pada 31 Januari 2001 di HUKM, Kuala Lumpur jam 8.30 pagi.  Setelah hampir sembilan bulan ibu mengandungkanmu,  akhirnya kau telah selamat dilahirkan secara pembedahan.  Memang waktu itu amat menakutkan ibu, maklumlah Idzham anak sulung dan ibu belum pernah merasai bagaimana peritnya untuk melahirkan seorang anak. 

Pada tarikh 29 Januari 2001 jam 9.00 malam, ibu berasa seperti datang bulan.  Terdapat darah keluar semasa ibu membuang air kecil dan  kesakitan di pinggang mula terasa.  Ibu telefon ayah yang ketika itu berada di luar rumah.  Ibu maklumkan apa yang terjadi kepada ayah, dan ayah pun berkata mungkin itu tanda-tanda akan  melahirkan anak.  Setelah ayahmu sampai ke rumah dia terus mengajak Ibu pergi ke hospital.  Ibu mengambil beg yang berisi kain batik, baju sejuk dan juga baju bayi dan keperluan lain untuk bayi yang ibu telah belikan sejak awal ibu mengandung untuk Idzham guna nanti apabila lahir kelak. Terasa takut dan kecut di hati ibu, bagaimanakah rasa kesakitan untuk melahirkan anak.  "Ya Allah ampunlah dosaku yang telah aku lakukan secara sedar mahupun tidak sedar.  Panjangkanlah umurku agar aku dapat membuat pahala sebanyak-banyaknya yang selama ini aku selalu mengabaikannya."  Ibu  mula mengucap dan berzikir untuk mententeramkan jiwaku yang sedang berkocak. Ibu membaca sebanyak-banyaknya doa Nabi Yunus, menurut kata orang tua-tua untuk memudahkan ketika melahirkan anak.

Sebelum bertolak ke hospital pada malam itu, ibu memohon ampun dan maaf kepada emak ibu yang sememang duduk bersama ibu ketika itu. Sampai sahaja di hospital, ayah memaklumkan kepada jururawat tentang tanda-tanda yang ibu akan melahirkan anak.  Jururawat mengarahkan ibu masuk ke dalam bilik dan menyuruh Ibu baring di atas katil sementara menunggu doktor datang.  Ibu pun baring sambil memandang di sekeliling bilik tersebut. Tiba-tiba berderau darah Ibu, di sebelah katil ibu yang hanya dipisahkan sekeping langsir kelihatan darah bertaburan di bawah katil bersebelahan katil ibu.  Terus hilang sakit ibu ketika itu yang baru rasa hanya suam-suam kuku (agaknya kot).  Apabila doktor datang dan memeriksa keadaan Ibu dan memaklumkan bahawa laluan untuk bayi keluar baru buka 2 cm.  Katanya lambat lagi.  Tapi doktor tersebut menasihatkan agar Ibu perlu  dimasukkan ke wad bersalin.  Pada keesokan harinya,  ibu tidak lagi berasa sebarang kesakitan, mungkin terperanjat melihat darah yang jatuh di lantai malam tadi. Bila ibu tidak merasai sebarang kesakitan untuk bersalin, jururawat memasukkan pil ke dalam faraj ibu agar ibu cepat berasa sakit untuk bersalin.   Tetapi ibu masih tidak berasa sakit hinggalah sampai ke petang. 

Jam sudah menunjukkan pukul 6.00 petang.  Kesakitan mula datang kembali di pinggang ibu.  Darah juga keluar semakin banyak.  Kebimbangan datang kembali.  Ibu memberitahu jururawat keadaan yang berlaku.  Jururawat berkata doktor tidak ada ketika itu, dan menyuruh ibu menunggu.  Rasa sakit semakin terasa, Ibu tidak putus-putus membaca doa Nabi Yunus dan apa sahaja yang ibu ingat ketika itu.

Akhirnya jam 8.30 malam doktor datang juga dan ibu disuruh pergi ke bilik khas.  Ia menyuruh ibu baring di atas katil dan setelah diperiksa, akhirnya  terasa air panas keluar hingga basah punggung dan peha ibu. Itu bermakna ketuban telah dipecahkan.  Selepas itu, ibu diusung ke bilik bersalin.

Di bilik bersalin, ibu pun dibaringkan di sebuah katil.  Sekali lagi ibu terpandang darah penuh di peha seorang wanita yang baru lepas melahirkan anaknya.  "Ya Allah, permudahkan aku melahirkan anakku".  Tak putus-putus aku membaca lagi doa Nabi Yunus.

Kesakitan di ari-ari dan dipinggang ibu semakin kerap.  Dalam 1-2 minit kesakitan datang dan pergi berulang-ulang.  Jururawat yang memeriksa mengatakan laluan bayi baru buka 4 cm sahaja.  Badan ibu sudah berpeluh-peluh dan basah kuyup seperti orang mandi.  Mata ibu mengantuk tetapi tidak boleh lelap kerana kesakitan yang datang semakin kerap.  Sepanjang malam bu menahan kesakitan yang tidak dapat nyatakan kepada yang tidak merasainya.  Tiba-tiba seeorang jururawat menggerakkan ibu dan memberitahu supaya jangan mengerang kerana orang lain pun sakit juga.  Baru ibu sedar, kerana semasa menahan kesakitan ibu telah mengerang agar tidak terasa sakit apabila berbuat demikian.  Jam menunjukkan jam 3.30 pagi.  Apabila Ibu membuka mata, kelihatan seorang doktor perempuan berada di sisi ibu.  Ibu memohon kepada doktor itu supaya dibedah.  Beliau menyuruh Ibu bersabar dan tunggu sehingga laluan bayi buka sampai 7 cm.  Ibu masih menahan kesakitan sehinggalah jam 5.00 pagi.  Doktor memeriksa ibu sekali lagi tetapi laluan bayi masih lagi berukuran 4 cm. Sekali lagi ibu memohon kepada doktor supaya ibu dibedah.  Rambut dan badan ibu basah kuyup kerana peluh  telah membasahi seluruh badan ibu yang sedang menahan kesakitan.

Jam sudah menunjukkan pukul 7.00 pagi.  Kelihatan ramai jururawat untuk memulakan tugas pada hari itu.  Sekali lagi doktor memeriksa Ibu dan akhirnya ia mengesahkan supaya ibu dibedah.  Memandangkan ayah tiada di situ, ibu tandatangan sendiri surat untuk mengizinkan ibu dibedah.  Jururawat sibuk menyiapkan diri ibu apa yang patut dibuat sebelum dibuat pembedahan.  Kemudian ibu diusung ke sebuah bilik pembedahan. 

Sampai sahaja di bilik bedah kelihatan dua orang doktor dan beberapa orang jururawat di bilik tersebut.  Ibu dibaringkan dikatil khas untuk dibuat pembedahan.  Kemudian seeorang doktor lelaki mengarahkan ibu duduk dan membongkok.  Beliau memaklumkan kepada ibu yang beliau akan memasukkan bius dengan memasukkan jarum ke tulang belakang ibu. Disebabkan sudah terlalu lama menahan kesakitan, ibu hanya mengangguk sahaja.  Tiba-tiba terasa sakit yang amat sangat di tengah-tengah tulang belakang dan akhirnya hilang kesakitan tersebut.   Ibu disuruh baring semula.  Tiba-tiba tiada lagi rasa sakit di pinggang  dan juga di ari-ari. 

Di Tengah-tengah katil tersebut terdapat kain yang menghadang pandangan Ibu untuk melihat apa yang dilakukan oleh doktor dan jururawat. Terasa goresan di perut Ibu, tetapi tidak terasa sebarang kesakitan.  Tiba-tiba seorang doktor lelaki datang menghampiri ibu dan meminta izin untuk memegang perut ibu, katanya untuk membetulkan kedudukan bayi yang senget. Tidak berapa lama selepas itu terdengar suatu jeritan halus tangisan seorang bayi.  Setelah selesai membersihkan bayi tersebut, doktor lelaki tersebut telah menunjukkan kepada ibu bayi yang telah ibu lahirkan. Ibu melihat seorang bayi lelaki yang kecil yang sangat comel. Di pergelangan tangan bayi tersebut tertulis nama Muhammad Idzham bin Ridzwan, berat 2.69 kg.  Ibu mengucap syukur ke hadrat Allah s.w.t. kerana telah memberi peluang untuk meneruskan kehidupan ibu seterusnya. Allah hu Akbar.....