CURAHAN HATI IBU


Click here for Myspace Layouts

Friday, January 21, 2011

TURUN KELAS

Pada hujung tahun, semasa peperiksaan akhir Idzham 2010 ibu tidak sempat untuk memantau semua mata pelajaran Idzham ketika itu.  Kebetulan ketika itu di tempat ibu bekerja berlakunya pelaksanan penyusunan semula struktur organisasi (PSSO) yang berkuatkuasa 1 Ogos 2010.  Di bahagian ibu ada 8 orang staf bertugas ketika itu, tetapi selepas pelaksanaan hanya  tinggal empat orang sahaja.  Kemudian ibu diarahkan berpindah ke tingkat lain pula kerana tingkat ibu bertugas akan diberikan kepada bahagian lain.  Berserabut kepala ibu dibuatnya, sudah lah tiada staf lelaki, siapa nak kemas dan angkat barang-barang semua.  Siapa pula nak membungkus.  Ibu terpaksa berjumpa dengan Pengurus Personel meminta supaya melihat semula keperluan di bahagian ibu.  Akhirnya ibu dapat juga mempertahankan seorang kerani perempuan setelah berbincang dengan  Pengurus Personel walaupun staf tersebut menjadi perebutan di antara bahagian ibu dengan bahagian baru staf tersebut.
Dengan bertambahnya bebanan tugas-tugas ibu kerana ketidakcukupan staf maka terabailah anak-anak ibu keatika itu.   Disamping itu berlaku juga perbalahan antara ibu dengan ayah, kerana beliau juga yang mengendalikan tentang PSSO itu.   Semasa akhir tahun, Idzham telah memberitahu ibu, Idzham telah ditempatkan di kelas 4 Dedikasi iaiatu yang keempat dari dua belas kelas kesemuanya.  Ibu berasa sungguh sedih, marah dan bersalah kerana tidak sempat untuk memberi perhatian kepada anak ibu.  Marah kepada Idzham kerana tidak menjawab dengan berhati-hati dan bersungguh-sungguh tetapi apabila Idzham menjawab sambil berjanji kepada ibu dengan kata-kata  "Ibu, saya berjanji akan belajar bersungguh-sungguh tahun depan untuk naik kelas Gemilang semula". Sedih dan marah bercampur baur tetapi setelah aku fikir untuk tidak mengeruhkan perasaan anakku lantas aku memberi semangat kepadanya dengan berkata  "Idzham, tidak apalah..yang penting tahun depan Idzham berazam dan belajar bersungguh-sungguh agar naik semula ke kelas Idzham yang lama".  Aku terus memegang tangannya dan memeluknya kerana aku tahu dia pun begitu kecewa di atas penurunannya  dari kelas 3 Gemilang ke kelas 4 Dedikasi.