CURAHAN HATI IBU


Click here for Myspace Layouts

Friday, November 29, 2013

Peperiksaan UPSR dan UPSRA

Tahun ini Idzham dalam darjah enam.  Tahan ini juga dia akan mengambil peperiksaan UPSR.   Setiap hari Isnin, aku akan mengambil soalan UPSR dalam surat khabar Berita Harian yang terkenal dalam ruangan DIDIK.  Soalan Bahasa Melayu, Sains dan Matematik merupakan mata pelajaran teras amat ditekankan olehku.  
Setiap minggu aku akan mengajar sendiri mata pelajaran tersebut.  Untuk menghantar Idzham mengambil tusyen memang agak sukar, memandangkan aku dan anak-anakku sampai ke rumah hampir senja.  Bila kala aku hendak masak untuk makan malam, sembahyang maghrib,  Idzham pula akan cepat mengantuk kerana keletihan walaupun jam baru 9.00 malam. Kelas tusyen pula biasanya akan bermula jam 8.00  malam.  Memandangkan keadan yang sedemikian, aku nekad untuk mengajar Idzham sendiri. Walaupun begitu, setiap minggu, sekolah Idzham ada menyediakan kelas tambahan untuk pelajar tahun 6 yang akan mengambil peperiksaan UPSR.
Setiap kali sebelum aku mengajarnya dalam apa jua mata pelajarannya, aku akan rujuk terlebih dahulu teksnya agar selari dengan cara pembelajarannya. Lama-kelamaan aku semakin letih untuk mengejar masa.  Anakku pula semakin hebat bermain games di PS2, mahupun di PC. Sememangnya di rumahku ada dua  PC. Bukanlah kerana aku banyak duit, tetapi aku membelinya di pejabat semasa komputer itu hendak dihapuskira.  Komputer itu masih baik lagi kerana kebetulan tahun itu staf dibekalkan komputer yang terkini.  Satu lagi PC diberikan oleh adikku kerana ia hendak membeli yang baru.  Screennya lebar  23" dan lebih laju daripada yang PC yang pertama.
Semasa aku pergi membeli barangan dapur di Econsave Balakong, Seorang promoter Astro menawarkan pemasangan Astro secara percuma dengan syarat aku melanggan dengannya.  Aku memberitahunya, yang anakku akan leka menonton Astro sedangkan tahun ini ia akan mengambil pepeariskaan UPSR.  Aku juga dimaklumkan oleh promoter Astro,  setiap hari ada rancangan akademik untuk pelajar yang mengambil peperiksaan UPSR.  Dalam aku mencongak-congak, aku rasa ini adalah cara yang terbaik untuk anakku belajar di rumah jika  aku tidak dapat mengajarnya.  Akhirnya aku bersetuju untuk melanggan Astro.  Semasa rancangan pembelajaran itu, kadang kala aku juga menonton sekali dan aku akan memberi sedikit penerangan tambahan untuk makluman anakku itu.
Semasa peperiksaan percubaan UPSR Idzham cuma dapat keputusan 3B dan 2C sahaja.  Sebelum inipun keputusan peperiksaannya tidaklah secemerlang mana pun.  Yang dapat A semuanya bukan mata pelajaran teras.  Aku pun tidak mengharap sangat, tapi yang penting aku telah usaha sedaya mungkin.  Nampaknya bukan anakku yang berusaha, tetapi ibunya yang lebih-lebih. Hahahaha...
Peperiksaan semakin hampir.  Walaupun begitu, aku tidak cukup masa jua untuk melihat semuanya kerana tugas harianku yang tidak berkurangan sedikit pun. Anakku Irfan pula asyik semput dan demam sejak akhir-akhir ini. Bila ia demam, terpaksalah aku memberi perhatian yang lebih kepadanya. 
Kebetulan di pejabatku, ada penjual yang menjual jus kismis. Aku membeli jus kismis untuk anakku Idzham. Kismis merupakan buah yang amat baik dan merangsang minda. Semasa  Peperiksaan UPSR akan menjelang 2 - 3 bulan lagi, aku juga membeli supleement tambahan produk Shaklee daripada kawanku.  Nasib baik ia memberikanku harga ahli lebih kurang harganya RM92.00. Selebihnya aku tawakkal kepada Allah s.w.t.  Untuk sekolah agamanya pula langsung aku tidak sempat untuk melihat dan mengajarnya mana yang boleh aku bantu. Sekali lagi aku bertawakal kepada Allah agar dapat menolongku dan membantu anakku agar mudah untuk menerima ilmu yang diajarkan oleh gurunya.
Hari yang dinanti telah pun tiba.  Aku mengambil cuti rehat selama 4 hari untuk memberikan semangat kepada anakku Idzham.  Sepanjang ia mengambil peperiksaan UPSR itu, aku berdoa dari rumah agar ia dipermudahkan oleh Allah s.w.t. untuk menjawab soalan yang diberikan. Sebelum hari peperiksaan, aku juga mendapat tips dari rakan sepejabatku untuk membantu anak-anak yang sedang menghadapi peperiksaan. 




Selesai sahaja peperiksaan UPSR, aku fokuskan sedikit sebanyak masa yang ada (tidak sampai 2 minggu pun) untuk peperiksaan UPSRA pula.    Aku hanya sempat memberi sedikit tunjuk ajar, dan lebih malang lagi kerana tidak dapat mengambil cuti lagi kerana tahun ini cuti aku hanya tinggal 6 hari sahaja.   Sekali lagi aku bertawakal kepada Alah s.w.t. 
Selesai sahaja peperiksaan UPSR, aku fokuskan sedikit sebanyak masa yang ada (tidak sampai 2 minggu pun) untuk peperiksaan UPSRA pula.    Aku hanya sempat memberi sedikit tunjuk ajar, dan lebih malang lagi kerana tidak dapat mengambil cuti lagi kerana tahun ini cuti aku hanya tinggal 6 hari sahaja.   Sekali lagi aku bertawakal kepada Alah s.w.t. 
Keputusan UPSR telah dimaklumkan akan dikeluarkan pada 16 November  2013.  Sebelum menghantar Idzham ke sekolah, sempat aku memberitahunya, walau seburuk mana sekalipun keputusannya jangan sedih, kerana kita telah berusaha dan Allah telah menentukan segalanya untuk memberikannya semangat.  Sebelum keluar dari kereta, aku menyuruh anakku menghubungiku kerana aku juga tidak sabar untuk mengetahui keputusan peperiksaannya.  Sepanjang aku memandu kereta ke pejabat,  aku masih berdoa agar anakku akan mendapat keputusan yang baik.Jam sudah menunjukkan pukul 11.00 pagi.  Idzham belum lagi menghubngiku.   Kawanku memaklumkan kepadaku anaknya mendapat 2A 3B.  Pengarahku juga memberitahuku anakku mendapat 5A dan UPSRAnya juga mumtaz.   Hatiku semakin cuak dan menyangka anakku tidak mahu menghubungiku kerana keputusannya yang tidak cemerlang.  Jam 11.15 pagi, aku terima panggilan dari anakku. Permulaan katanya ialah "Ibu jangan marah ya..Idzham dapat 3A 2C saja"  Aku terus mengatakan kepadanya "Alhamdulillah.....syukur..ibu tak marah, tapi ibu gembira"  Aku sendiri tidak menyangka Idzham  boleh mendapat 3A iaitu bagi mata pelajaran Sains, Matematik dan Pemahaman.  

Syukur Ya Allah, sesungguhnya Kau Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...amin...

Wednesday, November 20, 2013

TAHAN IBU!

Sudah seminggu gigi graham bawahku sakit.  Pada mulanya aku pergi ke sebuah dentis dan doktor tersebut telah menyimen gigi aku.  Tapi cara dia menyimen sudahlah tidak cantik, lepas itu pula gigi aku masih lagi sakit.  Dua minggu selepas itu aku pergi ke dentis lain pula.  Doktor tersebut telah membuka simen tersebut dan membuang simen yang ada.  Doktor ini pula membuat lubang yang agak besar sedikit dan menampal semula gigiku.

Thursday, May 17, 2012

SURAT CINTA!

Seperti biasa jam 6.30 petang aku sudah berada di depan sekolah agama anakku, di Taman Impian, Balakong, Selangor untuk mengambil anak-anakku pulang ke rumah.  Apabila semuanya sudah  masuk ke dalam kereta, aku pun terus membawa keretaku ke kedai runcit untuk membeli ikan dsbnya untuk aku buat makan malam nanti.

Semasa dalam perjalanan ke kedai runcit, tiba-tiba Idzham pun berkata kepadaku yang ia tidak suka lagi kepada kawan perempuannya yang bernama Y yang ia minati selama ini.  Dalam hatiku terdetik agaknya budak perempuan itu telah menyakitkan hatinya.  Tetapi lain pula yang terjadi.

Idzham:  Tadi saya terima surat dari seorang budak perempuan bernama Z Surat itu menyatakan ia suka kepada saya.

Dalam hatiku berkata, ada juga peminat anakku ini.

Ibu:  Habis, mana dia surat tu?

Idzham:  Saya dah balas balik dan saya tulis di kertas yang sama Saya tidak kisah pun.

Ibu:  Dia bagi masa bila?  Macam mana muka dia? Ibu kenal tak budak tu?

Bertubi-tubi soalanku kepada Idzham seolah-olah bukan calon menantu pulak tajuk cerita ini.

Idzham:  Z beri surat itu melalui Y.  Sebab itulah saya  tidak suka dia lagi.

Dalam hatiku berkata lagi Amboi, sudah dapat yang lain, yang lama ditinggalkan pulak...

Ibu:  Idzham beritahu dekat Z itu, Ibu tidak suka Idzham nak cintan-cintun,  ibu suruh idzham belajar dahulu.  Nanti disebabkan cintan-cintunlah pelajaran Idzham akan gagal.

Aku terus menasihatinya dan memberitahu orang yang cintan-cintun awal ini selalunya orang yang tidak berjaya dalam pelajaran. 

Ibu:  Jika Idzham hendak berjaya, lupakanlah cintan-cintun tu.  Idzham beritahu budak Y itu, Ibu tak suka Idzham cintan-cintun, faham tak?

Idzham cuma mengangguk saja.  Aku berharap budak Y itu tidak lagi mengganggu anakku...

Friday, December 9, 2011

BERKHATAN!

Cuti sekolah akhir tahun akan bermula.  Idzham menyatakan kepada Ibu agar bolehlah ia berkhatan semasa cuti sekolah akhir tahun ini.  Pada hari Sabtu, sempat juga ibu singgah ke Klinik Kita, di Cheras Perdana untuk menempah tarikh untuk berkhatan.  Ibu bertanya kepada jururawat di situ, bila tarikh yang telah disediakan untuk berkhatan.  Jururawat itu memaklumkan ketika ini hanya ada dua tarikh yang telah ditetapkan iaitu 2 Disember dan 5 Disember 2011 sahaja yang ada.  Ibu pun mengambil tarikh 5 Disember 2011 dan bertanyakan kepada jururawat di situ berapakah kos untuk berkhatan.  Jururawat itu memaklumkan bahawa kos berkhatan bagi seorang berjumlah RM89.00.  Memandangkan jumlahnya tidak sampai RM100.00 Ibu bersetuju agar Irfan juga bolehlah berkhatan sekali.   Kemudian jururawat itu mengambil maklumat anak-anak Ibu dan merekod maklumat berkenaan.  Lega rasanya hati Ibu, kerana telah dapat menempah tarikh untuk berkhatan untuk anak-anak Ibu.  Lepas itu Ibu mengajak Idzham dan Irfan untuk pergi ke Restoran Sari Dee di Bandar Hussein Onn untuk bersarapan di sana.

Tanggal 27 November 2011, Ibu mengajak ayah untuk membeli kain pelikat untuk anak-anak Ibu berkhatan.  Selepas bersarapan, kita semua bersama-sama menuju ke Jalan Tuanku Abdul Rahman untuk membeli kain pelikat tersebut.  Semasa dalam perjalanan, hujan turun dengan lebatnya.  Terpaksalah Ayah, Idzham dan Irfan duduk dalam kereta, dan Ibu seorang keluar untuk membelinya.  Ibu terus menuju ke Kedai Maidin dan mencari kain pelikat kanak-kanak.  Setelah memilih warna yang sesuai, Ibu mengambil 4 helai untuk dipakai oleh anak-anak Ibu nanti.

Semasa ibu sedang bekerja di pejabat, tiba-tiba Ibu teringat tarikh 5 Disember 2011 itu jatuh pada hari Isnin. Ini bermakna Ibu terpaksa mengambil cuti rehat lebih dari 2-3 hari untuk menjaga anak-anak Ibu selepas berkhatan.  Ibu duduk menghitung hari jika tarikh berkhatan diambil pada 2 Disember 2011 iaitu jatuh pada hari Jumaat, bermakna ibu sudah boleh menjaga anak-anak Ibu pada hari Sabtu dan Ahad dan selamatlah cuti Ibu dua hari.  Balik dari pejabat, Ibu terus pergi ke Klinik Kita dan memaklumkan Ibu ingin menukarkan tarikh tersebut pada 2 Disember 2011.  Pada 1 Disember 2011, jururawat Klinik Kita memaklumkan kepada Ibu bahawa Idzham dan Irfan dikehendaki datang ke klinik jam 2.00 petang. 

Hari yang ditunggu telah tiba.  Pagi itu ibu memasak meehoon goreng agar anak-anak Ibu nanti kenyang semasa berkhatan nanti.  Jam menunjukkan sudah 1.30 tengahari.  suamiku tidak juga muncul, lantas Ibu mengambil keputusan membawa Idzham dan Irfan sendiri ke klinik.  Rasa geram dan marah kepada suamiku yang tidak maengambil berat dalam hal-hal yang sebegini.  Semasa dalam perjalanan, Ayah baru telefon mengatakan ia baru hendak mandi kerana tadi beliau telah membuat kerja-kerja part  time membaiki rumah orang.   Ibu mengatakan ibu terpaksa membawa anak-anak Ibu dahulu ke klinik mengikut waktu yang telah ditetapkan, kerana doktor tidak menunggu kita, tapi kita yang memerlukan doktor.

Sampai sahaja di klinik, kelihatan ramai anak-anak yang sebaya Idzham dan Irfan memakai kain pelikat.  Ibu terus ke kaunter dan mengisi borang yang diberikan.  Kemudian Ibu diberi nombor giliran untuk berkhatan iaitu nombor 12 dan 13,  Pada mulanya Idzham dan Irfan diberi ubat air iaitu ubat tahan sakit dan ubat antibiotik.  Semasa menunggu Ayah pun sampai ke klinik menaiki motor.  Tidak sampai 5 minit, Idzham dan Irfan dipanggil masuk ke dalam bilik untuk dibius.  Ayah dan Ibu tidak dibenarkan masuk ke dalam bilik tersebut.  Setelah keluar, nampak muka Idzham dan Irfan berubah sambil tersenyum memandangku.  Idzham menyatakan kepadaku semasa dicucuk sakit juga rasanya.  Kemudian nama Idzham dipanggil masuk ke dalam bilik untuk dikhatankan oleh doktor.  Bila keluar sekali lagi nampak raut wajahnya yang sedikit berubah, tetapi dia mula bercerita tidak sakit pun, mana kan tidak kerana  ubat bius masih ada.  Lepas itu nama Irfan pula dipanggil untuk masuk ke dalam bilik.  Raut wajah Irfan juga berubah dan ia juga tersenyum.   Walaupun begitu aku tahu mereka  agak gementar kerana aku Ibunya.  Selepas itu jururawat itu memberi ubat bengkak, antibiotik dan ubat sapu dan menyuruhku membawa kembali dua hari selepas itu. 

Semasa hendak pulang, hujan turun dengan lebatnya, terpaksalah aku menunggu dengan mengharapkan agar hujan akan reda. Sementara menunggu hujan reda, aku pergi ke kedai 999 untuk membeli air dettol.   Memandangkan hujan tidak juga reda, Ibu meredah mengambil kereta dan membawanya dekat kaki lima di klinik tersebut agar mudah Idzham dan Irfan masuk ke  dalam kereta.  Semasa membawa Idzham dan Irfan pulang, suamiku juga menaiki motornya walaupun hujan turun dengan lebatnya.  Kasihan pula melihatnya kehujanan untuk pulang ke rumah.  Tapi apakan daya, hanya aku berdoa agar suamiku selamat dalam perjalanan pulang.






Selepas dua hari, Ibu membawa Idzham dan Irfan semula ke klinik.  Doktor mencuci apa yang patut dan menyuruh anak-anak ibu rajin membersihkannya agar tidak bernanah.   Balik dari klinik, aku menyuruh anak-anakku menyucikan semula dan membuang serpihan yang ada.  Irfan rajin membersihkan dirinya tetapi Idzham malas dan takut untuk membersihkannya kerana katanya rasa sakit.  Aku lihat ada sedikit kekuningan di keliling tempat yang dikhatan itu.  Mungkinkah ia nanah?  Hari berikutnya kemaluan Idzham membengkak dan kelilingnya semacam nanah.  Aku menyuruh Idzham berendam di dalam besen besar yang penuh dengan air dan aku masukkan sedikit air dettol agar tidak dijangkiti kuman.  Setelah dua jam Idzham berendam ia masih lagi takut untuk membersihkannya.  Apabila suamiku pulang dari pejabat, aku menyuruh suamiku membersihkan kemaluan Idzham kerana aku juga takut untuk membuatnya apabila ia menangis.   Apa lagi menjerit-jerit Idzham di dalam bilik air, apabila suamiku membersihkan kemaluannya.  Aku berjalan mundar mandir kerana takut suamiku akan membuatkan ianya lebih parah.  Aku berdoa kepada tuhan agar dipermudahkan segala urusan dan Ibu juga berdoa agar Idzham cepat semboh.  Air mataku turun tanpa disedari.  Jam 11.00 malam baru selesai.  Idzham keletihan dan aku memberikannya kuih jemput-jemput kerana ia tidak mahu makan nasi.  Setelah itu aku memberikannya ubat bengkak dan antibiotik.  Akhirnya beliau tidur. 


Hari ini aku terpaksa mengambil cuti kecemasan apabila melihatkan kemaluannya masih bengkak walaupun nanah ada sedikit lagi.  Petang itu aku menyuruhnya berendam lagi di dalam besen agar mudah untuk dicuci.  Sekali lagi ia takut untuk membersihkan dirinya.  Apabila suamiku pulang,  aku memberikan suamiku makan malam sebelum ia meneruskan untuk membersihkan nanah di kemaluan Idzham.  Apa lagi semakin kuat jeritannya. Sekali lagi aku berjalan mundar mandir kerana takut suamiku akan membuatkan ianya lebih parah. Aku berdoa kepada tuhan agar dipermudahkan segala urusan dan di dalam hati aku berkata Ibu ampunkan dosa Idzham jika ada dosa Idzham terhadap Ibu. Sekali lagi air mataku turun dengan lebatnya semasa berdoa kepada tuhan.

Apabila melihatkan Idzham semakin sakit, lantas suamiku mengajak aku membawa Idzham ke klinik.  Perasaan aku tidak keruan, bermacam-macam perkara yang bermain di fikiranku.  Apabila doktor memeriksa Idzham, beliau mengatakan ia hampir bersih dan meletakkan air yang sejuk kerana kemaluannya membengkak dan sedikit luka. 
Sekali lagi, aku terpaksa mengambil cuti kecemasan kerana tidak sampai hati untuk meninggalkannya di rumah jiran yang telah bersetuju untuk menjaganya.

Pada tarikh 8 Disember 2011, Ibu terpaksa bekerja.  Pagi itu ibu masakkan Ikan bawal Masak Pindang dan Ikan Selar Goreng.  Sempat juga Ibu buat kuih jemput-jemput untuk anak Ibu bersarapan.  Setelah sarapan pagi Ibu memberikan ubat untuk dimakan dengan harapan cepat sembuh.  Apabila pulang dari pejabat, cepat-cepat Ibu lihat di kemaluan Idzham.  Kelihatan masih seperti dulu juga.  ibu rasa tidak tenang setiap kali melihat wajah Idzham.  Bilakah agaknya Idzham boleh sembuh.

Pagi esoknya seperti biasa aku buatkan Ikan Bawal Masak Pindang dan Ikan Selar Goreng untuk anak-anakku.  Semasa aku menggerakkan anak-anakku bangun pagi, aku lihat  kemaluan idzham ada sedikit nanah.  Aku menyuruhnya menyucikan dirinya dan seperti biasa ia juga semakin fobia untuk membuatnya.  Apabila suamiku melihatnya ia mengajakku sekali lagi ke klinik agar Idzham sekali lagi diperiksa.  Doktor mengatakan ia semakin sembuh kerana kemaluannya tidak bengkak lagi walaupun aku lihat ada nanah di kelilingnya.  Lega perasaanku walaupun masih belum sembuh.  Setelah selesai diperiksa, aku meminta agar diberi time slip kerana aku terpaksa bekerja kerana banyak tugasan yang belum diselesaikan lagi.  Suamiku pula bercuti, kerana ada urusan lain.  Aku berdoa agar selepas ini Idzham semakin sembuh hendaknya. Amin....


Wednesday, September 28, 2011

HATI-HATI IBU!

Kain yang telah kering untuk dilipat semakin tinggi.  Ibu semakin lemas melihat kerja-kerja rumah yang  tidak habis-habis.  Seboleh-bolehnya memanglah ibu hendak buat semuanya tanpa menyusahkan anak-anak ibu.  Setiap petang pula terpaksa menyediakan makan malam.   Selepas makan malam pula kena basuh pinggan dan mengemas apa yang patut.  Idzham dan Irfan pula jika makan ada sahaja makanan yang jatuh di lantai ataupun di atas meja.  Terpaksa pula kena mop lantai tersebut kalau tidak lantai melekit dan bercapuk-capuk jadinya.
Setelah selesai mencuci pinggan mangkuk dan mengemas ibu terpaksa seterika baju sekolah untuk keesokan harinya dan mana lagi hendak melipat kain yang telah membumbun tinggi...Aduh!! letihnya ibu. 
Di bilik air pula terdengar bunyi mesin basuh kain yang sedang mencuci baju-baju kotor.  Selepas itu sudah tentunya ibu terpaksa menyidai kain baju yang sudah dicuci di beranda.   Jika ibu hendak menyidainya di waktu pagi, takut tak sempat pula hendak buat sarapan pagi untuk Idzham dan Irfan.  Akhir sekali ibu terpaksa bersuara sambil berkata "Idzham, boleh tak tolong ibu sapukan lantai dan mop sekali di bawah meja ini". 
Dengan malas Idzham pun bangun dan buat juga setelah berapa kali ibu menyuruhnya.  Sambil menyapu dan mengemop lantai Idzham merungut dan berkata "Ibu, Irfan tu duduk saja, dia tak buat apa-apa ke?".  "Idzham jangan risau, Irfan pun ada tugas dia, Ibu baru nak suruh dia bersihkan meja makan ini" kataku kepada Idzham .  Ini adalah untuk mengelakkan agar  tidak berlaku pergaduhan dan supaya berlaku adil kepada kedua-duanya.
"Irfan, bolehlah tolong cuci meja makan ini!  Korang ini makan macam ayam tau, bersepah-sepah"  Itulah yang selalu ibu beritahu kepada anak-anak ibu, kerana Idzham dan Irfan memang setiap kali makan akan bersepah-sepah   makanan yang jatuh samada di atas meja mahupun di bawah meja.  Memandangkan Idzham sudah pun membuat kerja yang ibu suruh, Irfan terpaksa membersihkan meja makan walaupun terdengar rungutan dari mulutnya.
Semasa Idzham sedang mengemop lantai, aku lihat habis basah lantai yang dimopnya kerana ia tidak kuat untuk memerah kain mop tersebut.  Terpaksalah aku berjalan perlahan-lahan sambil membawa saki baki makanan ke dapur.   Apabila Idzham melihat ibu berjalan , sambil ia mengemop lantai, Idzham berkata kepadaku "Hati-hati ibu, lantai ini licin"  Sejuk hati aku mendengar Idzham berkata begitu kerana takut ibu terjatuh...Terima kasih Idzham, kerana sayangkan ibu dan ibu juga sayangkan Idzham juga.....

Thursday, September 22, 2011

Terima KaSih Anakku!

Bulan syawal minggu kedua dan ketiga setiap petang hujan tak henti-henti turun dan ada pula jerebu yang agak teruk di Lembah kelang ini. Boleh dikatakan ibu jarang kena selsema, tak macam Idzham dan Irfan boleh dikatakan setiap pagi ada saja hinggus di hidung selepas mandi untuk pergi ke sekolah.

Tekak ibu mula sakit. Ibu biarkan saja dan makan ubat yang sedia ada dan mengharapkan agar ia akan baik sendiri. Tapi lama kelamaan tekak ibu semakin sakit dan ditambah pula kena selsema.




Read More:  http://posts.fanbox.com/1fs64


Friday, March 11, 2011

DOAKAN SAYA IBU!

Pada bulan mac ini, di sekolah kebangsaan telah mengadakan ujian bulanan.  Seperti biasa di sebelah pagi, banyak persiapan awal terpaksa aku lakukan sebelum menghantar anak-anakku ke sekolah.  Setiap pagi aku sudah bising menyuruh anak-anakku memeriksa keperluan yang sepatutnya perlu dibawa.
Pagi itu, aku berkata kepada anak-anakku untuk menjadi anak yang cemerlang bermula dari rumah dahulu.   Mereka hendaklah memimpin diri sendiri  iaitu dari bangun pagi, mandi, pakai baju sekolah, sikat rambut, minum pagi, pastikan beg sekolah dan beg tuala (untuk mandi di transit) tidak perlu lagi ibu perlu mengingatinya kerana ia adalah perlu dilakukan setiap hari.  Jika semua itu boleh dilakukan tanpa lagi dileteri ibu, bermakna mereka sudah menjadi anak yang cemerlang, barulah boleh memimpin di sekolah pula dan guru sekolah berani hendak memberi jawatan seperti pengawas, pustakawan ataupun ketua darjah. Masing-masing diam dan memandang kepadaku, aku sendiri tidak tahu sama ada mereka memikirkan apa yang aku katakan atau sebaliknya. 
Sememangnya setiap pagi aku stress dengan sikap mereka yang perlu disuruh, baharu untuk membuatnya.  Pada hari itu, Irfan dan Idzham akan membuat lukisan untuk peperiksaan mereka.  Seminggu sebelum itu, aku diberi oleh anak-anakku perkara yang perlu dilakukan dalam peperiksaan Pendidikan Seni.  Aku sudah memberi idea kepada Irfan bagaimana untuk membuat pemandangan kampung yang mempunyai gunung, sawah di belakang rumah, sungai dan di sebelah kiri ada pokok kelapa dan di sebelah kanan pula ada rumah kampung. Idzham pula aku sudah memberi idea untuk membuat gambar kartun mikey mouse sambil memegang bendera Malaysia.  Lega rasanya kerana mereka juga telah membuat lukisan itu di rumah walaupun tidak siap, kerana aku yakin mereka telah mendapat gambaran yang aku berikan.
Tiba-tiba pada pagi itu, Irfan meminta wang kepadaku untuk membeli crayon untuk membuat lukisannya.  Aku mengatakan tidak perlu, cukup dengan hanya menggunakan pensil warna sahaja.  Ia mula membebel kepadaku dan mengatakan cikgunya menyuruhnya membeli crayon, nanti dia  tidak dapat gred A.  Bila aku mengatakan tidak perlu Irfan terus mengambil wang tabungnya sebanyak RM5.00.  Aku menyuruhnya menyimpannya balik wang tabung tersebut dan ambil crayon yang sudah pakai di biliknya.  Ia berdegil hendakkan yang baharu juga dengan mengatakan crayon itu sudah pendek, patah dan sebagainya.  Aku terus naik angin dan mengacah hendak memukulnya.  Kedua-duanya anakku menjerit bila aku buat-buat naik angin, lantas anakku Irfan terus mengatakan tidak perlu untuk menggunakan crayon dalam lukisannya. Aduh...tidak perlulah pulak..tadi kata perlu....sabar jelah aku dengan perangainya.  Aku memaksa juga Irfan mengambil crayon yang sudah lama, akhirnya ia mengambil crayon tersebut dengan terpaksa.
Semasa di dalam kereta, lagu Puteri Santubong berkumandang.  Anakku Idzham dengan senang hati menyanyikan lagu itu.  Aku berkata kepada anakku Idzham,  ibu tidak dapat lagi menyanyi seperti Idzham kerana Idzham dan Irfan selalu membuat ibu stress di waktu pagi.  Tiba-tiba air mataku bergenang semasa aku menuturkan kata-kata tersebut.  Anakku Idzham terdiam sambil memandangku.
Sampai sahaja di depan sekolah, Idzham meminta salam dan memohon maaf seperti biasa sambil berkata Ibu, doakan saya ya!   Aku mencium pipi Idzham lama-lama sambil berkata Ibu doakan Idzham agar dapat membuat yang terbaik. Ibu sayangkan Idzham...Assalamualaikum...Ia keluar dari kereta sambil tersenyum memandangku. 
Selepas itu, aku menuju ke sekolah agama pula untuk menghantar anakku Irfan.  Sampai sahaja di sana, aku mengambil beg, baju Idzham untuk sekolah agama dan beg tuala.  Irfan membawa beg sekolah agama dan kebangsaannya di belakangku.  Sampai di tingkat 2 , aku meletakkan semua keperluan anak-anakku di situ dan melihat kepada Irfan.  Sebelum aku pergi, Irfan bersalaman denganku sambil berkata Ibu, ampunkan saya dan doakan saya ya.  Sedih dan sayu pula rasanya apabila pada hari yang sama mereka berdua berkata sedemikian kepadaku.  Aku mencium pipinya sambil berkata Ibu ampunkan dosa Irfan dan ibu doakan agar Irfan dapat membuat yang terbaik.  Aku mengharapkan agar kata-kataku itu memberi perangsang dan semangat kepada mereka kerana aku juga tidak mempunyai banyak masa untuk membimbing mereka sepenuhnya kerana aku juga terpaksa bekerja mencari rezeki.